Selasa

Pantun Tumbuh-Tumbuhan Sabah

Tags

Buah timadang
Timadang itu persis terap,
Nama umumnya buah tarap;
Isinya putih manis dan sedap,
Pabila makan santun beradab.


Kulit tarap persis nagka,
Banyak bujur bulat pun ada;
Elok direbus buah yang muda,
Lauk kegemaran si emak janda.


Polod adalah sejenis umbut,
Pohon palma bayas disebut;
Banyak di bukit di hutan Sugut,
Warnanya putih sangat lembut.

Umbut polod
Polod boleh dimakan mentah,
Budak-budak suka meratah;
Dimasak lemak lebihkan kuah,
Lauk nenek di sulap sawah.


Tomborua itu umbut rotan,
Asalnya memang dari hutan;
Rasanya pahit bukan buatan,
Demi khasiat tetap dimakan.


Tomborua itu lauk pesara,
Kaum ibu dan anak dara;
Tetap ditelan tanpa bicara.
Awet muda menglipur lara.

Tuhau pula keluarga kantan,
Hidup subur di dalam hutan;
Perdu ke atas jadikan keratan,
Dibuat jeruk gaya tempatan.


Tamu tempat tuhau dijual,
Harga tetap usah disangkal;
Tiba di rumah dicecah sambal,
Selera terbuka musnahlah mual.
Umbut tuhau

Bambangan pula keluarga bacang,
Isinya kuning kulitnya perang;
Kuat baunya bukan kepalang,
Penaik selera kakak dan abang.


Asal bambangan rasanya masam,
Ada yang manis pabila diperam;
Isi dan biji dibuat pekasam,
Kecur liur orang mengidam.


Tutan ialah sayur meranti,
Subur di Tenom hidup sendiri;
Di Tambunan juga mudah dicari,

Untuk hidangan keluarga sendiri.

sayur tutan
Tutan segar di dalam raga,
Elok rebuskan untuk pak jaga;
Masakan lemak untuk bertiga,
Ketika makan terlupa mentua.


Jenis bebawang sayurnya itu,
Losun namanya sudahlah tentu;
Keluaran Kiasu sangat bermutu,
Untuk hidangan anak menantu.


Daunnya halus keras sedikit,
Bawangnya putih tidak lekit;
Hidup berumpun di atas bukit,
Penaik selera orang sakit



Hasil Nukilan:

Mohd Isa Abd Razak
Port Dickson
24 September 2012

Seorang cikgu lelaki yang berkebun di keliling rumah. Kini tinggal di Keningau, Sabah.


EmoticonEmoticon