Khamis

TUAIAN TERBARU SAYURAN DI KBR

Tags

Selamat berbuka puasa dan Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri kepada muslimin dan muslimat seluruh negara dari pada tanomkinotuan dan sekeluarga. Hari ini jangan lupa mendengar pengisytiharan raya depan TV. Kesibukan kita untuk menyediakan persediaan akhir menyambut raya ini janganlah dilupakan kepada insan-insan yang kurang berkemampuan.

Kali ini tanomkinotuan hendak berkongsi tuaian sayuran di KBR yang dituai sebelum ramadan hingga menjelang raya. Sayuran ini menjadi juadah bersahur dan berbuka puasa tanomkinotuan sekeluarga. Antara sayur-sayuran tersebut ialah:



KBR masih menghasilkan buah pokok edamame. Ini adalah tanaman ketiga pokok edamame di KBR. Maksudnya benih terakhir dalam simpanan yang dibeli secara online tempoh hari. Pokok edamame pertama ditanam sudah lama mati dan dapatlah tanomkinotuan menyimpan benihnya untuk tanaman musim akan datang. 


Seterusnya tuaian timun armenia. Dituai minggu lalu. Memang sedap sekali timun ini dibuat acar atau salad. Lebih ranggup dan segar walaupun digaul bersama vinegar atau lemon.




Bayam hijau daun tirus juga sempat dituai. Benih bayam ini tumbuh sendiri setelah tanomkinotuan bersihkan dan membuat kembali batas untuk menanam sawi putih. Walaubagaimanapun, sebelum sempat menanam anak benih sawi putih. Benih bayam sedia ada dalam batas yang gugur dari pokok terdahulu bercambah dan tumbuh dengan banyak. Tanomkinotuan biarkan saja sebab sayur bayam cepat membesar dan cepat dituai. Kini batas tersebut telah pun bertukar kepada sawi putih yang baru berusia 5 hari. 



Untuk membuat salata aka salad yang dimakan bersama nasi beryani dan ayam masak merah, tanomkinotuan menuai pucuk daun okinawan spinach untuk dicampurkan bersama hirisan timun armenia, nenas dan mangga separa matang. Tanomkinotuan buat versi resepi salata sendiri. Enak dan cukup mengiurkan.



Ini pula buah timun mini (mini five cucumber) dituai untuk dimasak sup bersama sinalau tambang (daging rusa salai). Tanomkinotuan mendapat sinalau tambang dari rakan yang sempat berburu di hutan nun jauh di pedalaman, kira daging tersebut adalah daging rusa liar yang hidup bebas dalam hutan. Mengikut undang-undang, adalah salah memburu jika tidak berlesen tetapi kawan tanomkinotuan tersebut ada lesen untuk tujuan itu.

Timun mini bukanlah timun betik. Timun betik adalah dikenali sebagai batad (Kadazandusun) di Sabah.


Dan akhir sekali tuaian sawi bunga jepun. Kira sudah terlalu tua untuk dituai. Namun untuk melengkapkan masakan sahur keluarga tanomkinotuan, sawi bunga jepun menjadi santapan seisi keluarga.

Sawi putih taiwan aka bok choi tak sempat diambil gambarnya. Memang sawi jenis ini sangat digemari oleh emak tanomkinotuan. Habis licin di batas sekembalinya tanomkinotuan ke rumah. Sememangnya KBR telah banyak berjasa kepada keluarga tanomkinotuan untuk membekalkan sayuran untuk dapur. 

Selamat bertani dan menuai hasil.

Seorang cikgu lelaki yang berkebun di keliling rumah. Kini tinggal di Keningau, Sabah.

2 komen

Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Maaf Zahir Batin.
Banyak jenis mentimun pilihan di KBR.

Selamat Hari raya jua. Menjadi jenis mentimun aku kali ini. Selalunya layu sepokok sebelum sempat berbunga.


EmoticonEmoticon